Langsung ke konten utama

7 Tanda Wanita Orgasme Yang Penting Diketahui Pria

Dalam aktivitas seksual, pria dan wanita, ada beberapa perbedaan. Demikian pula, perempuan, tidak seperti laki-laki, orgasme seksual. Wanita akan tanda mengidentifikasi orgasme berikut.

Orang adalah orgasme saat mencapai ketinggian sosok dan aktivitas seksual. Dalam banyak kasus, ada dua jenis anggota perempuan intim, yang disebut sebagai pusat ekstasi G- spot dan klitoris. Karena mereka memiliki banyak saraf perifer, yang sangat sensitif. Dinding bagian atas vagina, dan G- tempat di klitoris berikutnya, ketika bagian atas vagina eksternal. Wanita dapat menikmati ekstasi seksual dari wanita di usia 40-an, sulit untuk mengatakan apakah itu lebih tua 20 tahun. Namun, walaupun sebenarnya yang lama masih karena akrab dengan reaksi tubuh, khususnya, menikmati wanita orgasme seksual, itu adalah bahwa Anda dapat merasa nyaman dengan pasangan mereka.

Dapat diakui oleh merek-merek mitranya, ada orgasme dari banyak wanita.

Peningkatan denyut jantung, tekanan darah, respirasi
Hal ini dalam rangka untuk menunjukkan menampar pada saat orgasme, dapat menyebabkan pernapasan. Dan ketegangan otot terus memperluas pembuluh darah secara maksimal. Hal ini hampir, tidak diikuti dengan ini kondisi grip refleks grip di tangan dan kaki.
ketegangan puting
Tidak hanya untuk wanita organ reproduksi, juga, Anda dapat melihat bahwa kebahagiaan puting pengetatan. Halo dan daerah gelap di sekitar dada puting juga tampaknya tersebar antara orgasme.

wajah memindai
Peningkatan aliran darah dapat disebabkan oleh karena ada kemerahan di wajah wanita pada saat orgasme. Bahkan, peningkatan warna tidak hanya di permukaan, merah serta berbagai bagian lain dari tubuh.

Kontraksi otot-otot di sekitar kelamin
Wanita jika ada orgasme, maka, ada kontraksi otot sekitar bak mandi. Susut juga akan terjadi di otot-otot rahim. Orgasme wanita juga, dan berbagai intensitas untuk semua wanita, akan merasakan musim semi vagina dinding.

refleksi tindakan
Orgasme menghasilkan gerakan refleksi lebih jarang, dikendalikan oleh sistem saraf otonom. Misalnya, kejang otot adalah bagian dari penampilan tubuh, dan beberapa gerakan, sehingga Anda mendengar secara tidak sadar.

Anda merasa di luar kendali
Sejak awal aktivitas seksual saraf, tidak hanya mengirimkan sinyal ke perasaan yang bagus. Namun, ekstasi, Anda mungkin otak kehilangan kontrol untuk jangka waktu tertentu. Bagian otak yang mengontrol pekerjaan menyebabkan rasa tak terkendali, karena tidak beroperasi pada saat orgasme.

Tubuh santai,
Ini adalah beberapa hormon oleh tubuh, seperti endorfin dan prolaktin setelah orgasme, itu akan dirilis. Wanita akan merasa nyaman. pelepasan hormon ini. Spark munculnya perasaan romantis untuk wanita untuk pasangannya, ada juga oksitosin, yang akan mengisi otak setelah ekstasi. Ini adalah alasan Anda ingin chatting atau pelukan setelah orgasme adalah banyak wanita. Karena tingkat testosteron tinggi, pada saat yang sama, efek oksitosin pada pria tidak terlalu besar.

Pria itu adalah penting untuk belajar untuk menandatangani orgasme untuk mempertahankan kehidupan keluarga yang perempuan harmonis. Dalam kasus gangguan orgasme seksual, atau untuk berkomunikasi dengan mitra, silakan berkonsultasi dengan spesialis jika perlu.

Komentar